Sentilan Kondisi Sosial dalam Parikan

5 Mar 2012

Sebagai orang yang berasal dari Sumatera,selama ini saya mengenal dan mengetahui budaya berbalas pantun dari ragam suku di pulau Sumatera,misalnya pantun dari suku Melayu,suku Minang,suku Batak,dan suku Palembang. Di luar suku-suku di pulau Sumatera,saya hanya mengenal budaya berbalas pantun pada suku Betawi dan Sunda dari kesenian lenong dan calung grobogan yang pernah saya tonton.

Pada suatu malam saat berselancar mencari berita ,saya mendapati sebuah kolom di sebelah kiri bawah halaman detik Surabaya. Lalu saya membuka kolom yang dinamai parikan. parikan

Saya membaca beberapa parikan,dan segera paham bahwa parikan inimerupakan salah satu ragam pantun yang berasal dari Surabaya. Untuk lebih memahami apa ituparikan ,saya pun membuka Wikipedia. Menurut keterangan Wikipedia,parikan disebut juga kidungan adalah salah satu bagian dalam kesenian tradisional ludruk.Parikan tersebut harus sesuai kondisi-situasi sosial yang ada,dan spontanitas menempati porsi terbesar dalam parikan. Dan memang benar,setelah membaca beberapa parikan di detik Surabaya,saya mendapati sentilan-sentilan mengenai kondisi sosial dan juga pesan-pesan positif yang terkandung dalam parikan,beberapa diantaranya sebagai berikut:

  • Tuku Jipang Nang Pasar Keputran
    Jaran Kepang Wetenge Kelalaran
    Yen podo mangan ojo lali mbayar
  • Tuku Becak Menyang Jembatan Merah suroboyo
    Ojo Mbecak yen Ra klamben abang lan ngoyo
    Ayo Cak klamben abang mbangun suroboyo
    mbangun suroboyo iku apik
    he konco kabeh ne wes dadi wong ojok meketik
  • Numpak perahu nang bengawan solo
    bengawan solo iku lewat madiun
    saiki caleg akeh seng dolek bolo
    tapi ojok lali jogo tentrem lan rukun
  • nang prapatan golek ceker
    nang suroboyo numpak bis kota
    ayo rek pemilu ojok geger
    milih o caleg sing kenek di percaya
  • Suramadu jembatan Surabaya Madura
    Sapa ngerti sing lewat Patih Gajah Mada
    Ayo maju bersatu mbangun Nusantara
    Ojok sampek lali karo Sumpah Pemuda
  • kong kalikong nyekel bokong
    politikus ngomonge bohong
    njukuki duwek jenenge nyolong
    petheta pethete gayane sombong
  • Numpak sepur lungo nang solo
    Mbontot Sego lawuhe tempe
    Ayo dulur podo elingo
    Koreksi marang awake dhewe

Namun saya melihat sudah cukup lama tidak ada orang yang berbalas parikan di kolom detik Surabaya,entah budaya parikan sudah tidak diminati lagi saat ini,atau memang budaya yang diminati saat ini adalah pantun menggalau di twitter!

Semoga saja budaya pantun parikan ini tetap terus diminati generasi muda sekarang,agar kekayaan budaya Indonesia tidak punah di masa mendatang.


TAGS Parikan Suroboyo Parikan Sosial Budaya


-

Author

Follow Me